Memberikan anak-anak pakai tudung adalah jenayah. Wanita perlu bangkit menentang hukum menutup aurat – Maryam Lee

Memberikan anak-anak pakai tudung adalah jenayah. Wanita perlu bangkit menentang hukum menutup aurat – Maryam Lee

Menurut wanita itu, Maryam Lee, seorang aktivis feminisme, orang Melayu beragama Islam sepatutnya menumpukan kepada diri mereka sendiri sebelum bertindak sebagai polis moral terhadap ibadat yang dilakukan oleh orang lain.Terbaru, Maryam yang sudah membuka tudungnya mengkritik ibu bapa yang melatih anak memakai tudung seawal dua tahun, memberitahu yang perbuatan seperti itu ‘melukakan hatinya’.Memaksa kanak-kanak memakai tudung perlu dikira sebagai jenayah, menurut Maryam Lee. Tulang belakang Projek Dialog itu juga berharap akan berlaku kebangkitan untuk menentang penindasan tersebut suatu hari nanti, di mana beliau berharap akan turut sama menyertai penentangan itu kelak.

Beliau berkata, “Semakin hari semakin banyak, saya lihat bayi-bayi perempuan dikenakan tudung meliputi kepala kecil mereka. Dan saya tidak bergurau, saya pernah melihat satu daripada mereka berniqab. Saya berasa sedih kerana itu, kamu juga patut turut bersedih sama.”

Beliau juga meniupkan semangat untuk kaum wanita bangkit menentang hukum kewajipan menutup aurat yang menurutnya adalah merupakan suatu penindasan. Beliau berkata, “Bagi setiap bayi yang dipaksa mengenakan hijab, saya berdoa agar sepuluh lagi akan bangkit menentangnya satu hari nanti. Bangkitlah menentang penindasan ke atas anda, bayi-bayi saya.”“Satu hari nanti, apabila kamu membuat keputusan bahawa telah tiba waktunya untuk kaum wanita menentang bullshit ini, saya berharap masih lagi hidup untuk turut lawan menentang bersamamu,” katanya lagi.Sebelum itu beliau pernah mendakwa bahawa dirinya sendiri pernah dipaksa untuk mengenakan hijab dan berisiko diancam secara fizikal oleh ahli keluarganya sendiri sekiranya mendapati beliau tidak berhijab.

Beliau mengeluh, “Saya dipaksa memakai hijab semenjak berusia 9 tahun. Memakainya dan menanggalkannya sepanjang di sekolah menengah tinggi, menjalani hidup dua alam kerana saya tentu bakal menghadapi ancaman fizikal daripada ahli keluarga sendiri sekiranya mereka mendapati saya tidak memakai hijab.”
“Pada usia 25 tahun, sebagai seorang yang telah dewasa, saya masih tidak dapat membuat keputusan berkenaan tubuh badan saya sendiri. Sewaktu hari jadi saya yang ke-25 saya berkata ‘f*ck’ it, ‘f*ck’ society. Saya akan jadi diri saya sendiri dan saya akan berasa gembira,” katanya lagi.Bukan itu saja, Maryam telah menimbulkan perdebatan di Twitter apabila mendakwa dalam Al-Quran tidak pernah dinyatakan bahawa rambut perlu ditutup, sebaliknya dalam ayat tersebut hanya dinyatakan bahawa kain kerudung kepala perlu dilabuhkan bagi menutup dada.


Menurut Mariam, pemakaian tudung dalam masyarakat Islam Malaysia sebenarnya hanya tuntutan adat, bukan tuntutan agama Islam.
Siapakah penulis buku Jilbab yang disebut oleh Maryam Lee? 



Maryam juga setakat ini mengelak dari menjawab soalan-soalan yang dikemukakan kepadanya mengenai kenyataan itu secara langsung, sebaliknya hanya menyatakan sumbernya ialah ulama kontemporari Indonesia,  Prof. Quraish Shihab yang ditemuinya secara peribadi di negara itu.Dia juga berkata, sejak dua tiga hari lepas, dia mempelajari bahawa  perkara terbaik yang patut dilakukannya dalam memberi pendapat tentang agama ialah dengan memberi pendapat menggunakan bahasa Arab.Jadi, seorang pengguna Twitter telah bertanya kepada bekas  Imam Besar Masjid Jeddah, Sheikh Assim bin Luqman al-Hakeem yang kini bertugas sebagai pemberi Khutbah Jumaat di masjid itu mengenai kebenaran kenyataan yang dibuat oleh Maryam sebagai seorang ulama dan juga sebagai pengguna bahasa Arab sebagai bahasa pertama.

Dan dia menjawab:

Seorang pengguna Twitter,@RahmanEllias, memberi penerangan yang penetapan hukum dalam Islam bukan bersandarkan kitab Al-Quran semata-mata, juga kepada Hadith dan Ijma’ oleh para ulama:











Nampaknya Maryam tidak mampu menyatakan hujah-hujah bagi menyokong pendapatnya secara ilmiah, sebaliknya mengkritik masyakarat yang mempersoalkan kenyataannya dengan memberi bayangan melalui tweetnya  yang masyarakat Islam Malaysia tidak bersikap terbuka untuk berbincang dan tidak memahami bahasa Arab seperti dirinya.Namun begitu, setelah ditempelak Sheikh Assim, Maryam masih tidak mampu memberikan sebarang jawapan yang konkrit, hanya merujukkan Netizen kepada Prof Quraish yang mengakui hujah yang digunakannya untuk mengatakan menutup rambut tidak wajib juga lemah tetapi ini gagal dinyatakan oleh Maryam dalam kenyataan asalnya.Sememangnya agak mengecewakan apabila gadis-gadis Muslim di Amerika Syarikat berusaha mempertahankan untuk memakai tudung di sebuah negara di mana mereka cenderung digelar pengganas, sedangkan ada gadis Malaysia pula menganggapnya seperti satu masalah yang membelenggu kehidupan mereka.

OpSumber dari puteraizman dan amazingnara

.

Apa Yang Anda Nampak Tentang Gambar Illustrasi Pelukis Ini? Gambar Ni Menunjukkan Realiti Perbezaan Pemikiran Lelaki Dan Perempuan..

Apa yang anda nampak tentang gambar di atas. Jika anda melihat sekali gambar ini, anda hanya akan nampak seorang lelaki yang berusaha untuk menyelamatkan kekasihnya walupun tangan beliau di gari pada pokok

Manakala, perempuan di dalam gambar itu berusaha untuk terapung sedangkan kakinya di gari bersama pemberat yang akan menariknya ke dasar tasik.

Tetapi jika anda lihat pada persepsi yang kedua. Ada yang menyatakan, gambar radikal ini adalah satu hukuman kepada pasangan kekasih tersebut dan mereka di larang untuk bersama, dan lelaki itu terpaksa melihat kekasih hatinya mati tenggelam dan lemas di dalam airJawapan yang diberikan oleh pelukis gambar ini adalah. Lelaki itu adalah dirinya kerana dia seorang lelaki, manakala perempuan itu adalah isterinya.

Kunci untuk kedua-dua gari tersebut adalah anak mereka.Bola pemberat dan rantai besi di kaki perempuan itu adalah ibu mertua lelaki tersebut. Rantai besi di lengan lelaki itu adalah kemarahan diri nya.
Air tasik itu adalah semua unsur negatif yang menenggelamkan diri isterinya. Pokok yang berdiri teguh dan menahan daripada lelaki itu terlepas adalah ego dan kebanggaan lelaki. Pokok-pokok di pulau bersebelahan adalah masyarakat yang hanya melihat tanpa memberikan apa-apa pertolongan.

Gambar ini dilukis untuk menggambarkan cerita tentang pasangan suami dan isteri yang melalui fasa pergaduhan teruk di dalam perhubungan.

Lelaki yang keras kepala dan tidak mahu merendahkan egonya, dan sentiasa ingin menang dalam apa jua keadaan, malah akan naik berang dan marah jika egonya di cabar

Manakala perempuan, yang asyik terikutkan suasana dan masyarakat dan selalu membandingkan tentang apa yang pasangan lain ada dan tidak pada hubungan diri sendiriKunci yang di pegang oleh perempuan itu ibarat anaknya, satu-satunya cara untuk lelaki itu terlepas dari kemarahan dan ego nya.

Tetapi tidak mahu dihulurkan oleh perempuan dan memaksa untuk lelaki itu melepaskan dirinya sendiri dan menyelamatkan kekasihnya.Dorongan ibu mertua yang berterusan meracuni anaknya untuk meninggalkan suaminya itu adalah simbolik bola besi dan rantai di kaki perempuan.

Masyarakat yang melihat hanya sekadar melihat dan tidak berbuat apa-apa, tetapi tidak putus memberikan unsur negatif kepada pasangan tersebut.Ini adalah maksud di sebalik gambar itu. Apa pendapat anda,

adakah anda bersetuju dengan maksudnya, atau anda ada fahaman yang berbeza. Itu terpulang kepada persepsi masing-masing. Yang penting, elakkan daripada menjadi seperti pokok-pokok dari pulau sebelah. Ok.

#deep
Sumber : gedebak viral

Kenapa Melayu Sarawak Tidak Makan Ikan Patin? Sebab Kenapa Ada Sangkut Paut Dengan Kisah Lagenda Ini.. Tak Sangka Macam Ni Rupanya Kisahnya..

Kenapa Melayu Sarawak Tidak Makan Ikan Patin? Sebab Kenapa Ada Sangkut Paut Dengan Kisah Lagenda Ini.. Tak Sangka Macam Ni Rupanya Kisahnya..

Ikan patin adalah salah satu jenis ikan sungai atau ikan air tawar. Ikan jenis ini memiliki bentuk yang unik. Badannya panjang sedikit memipih, berwana putih perak dengan punggung berwarna kebiru-biruan, tidak bersisik, mulutnya kecil, memiliki sesungut berjumlah 2-4 pasang yang berfungsi sebagai alat peraba.

Ikan patin termasuk ikan yang hidup di dasar sungai dan lebih banyak mencari makan pada waktu malam. Diceritakan keenakan memakan ikan patin jika kena dengan menu masakan kelazatannya sehingga menjilat jari tetap walau seenak mana atau senikmat mana ikan patin mengapa ramai Melayu Sarawak tidak memakannya.

Sudah tentu ada cerita legenda disebalik mengapa dan kenapa masyarakat Melayu Sarawak mahupun Melayu di Nusantara tidak menjadikannya hidangan pembuka selera.

Alkisah, pada zaman dahulu kala, di Tanah Melayu hiduplah seorang nelayan tua yang bernama Awang Gading. Ia tinggal seorang diri di tepi sungai. Pekerjaannya sehari-hari adalah menangkap ikan dan terkadang ia pergi ke hutan untuk mencari kayu.

“Air pasang telan ke insang

Air surut telan ke perut

Renggutlah…!

Biar putus jangan rabut,”

Itu adalah kata-kata yang sering ucapkan sewaktu sedang memancing ikan.

Suatu hari di waktu dia sedang memancing dan tidak berhasil mendapat seekor pun ikan sama sekali. Di waktu perjalanan pulang dia mendengar seorang bayi yang sedang menangis. Kerana rasa ingin tahu dia mencari dari mana suara itu berbunyi . Tak lama mencari, dia pun menjumpa bayi perempuan yang comel tergolek di atas batu. Nampaknya bayi itu baru saja dilahirkan oleh ibunya,atas rasa simpati maka dibawanya bayi itu pulang ke rumahnya.

Sesampainya di rumahnya Awang Gading memberi nama bayi itu Dayang Kumunah. Dengan bahagia Awang Gading menimang-nimang sang bayi sambil mendendang. Dia berjanji akan bekerja lebih giat lagi dan mendidik anak ini dengan baik. Awang Gading juga membekalkan Dayang Kumunah berbagai ilmu pengetahuan dan pelajaran budi pekerti. Setiap hari Awang juga turut membawa sekali Dayang pergi mengail atau mencari kayu di hutan untuk mengenal kehidupan alam lebih dekat.

Waktu terus berjalan. Dayang Kumunah sudah membesar menjadi gadis yang sangat cantik dan sangat sopan,Dayang juga sangat rajin membantu ayahnya akan tetapi sayang seribu kali sayang Dayang Kumunah tidak pernah tertawa.

Suatu hari, seorang pemuda kaya dan kacak yang kebetulan lalu di depan rumah Dayang. Pemuda itu bernama Awangku Usop. Sewaktu melihat Dayang Kumunah, Awangku Usop terus jatuh hati kepadanya dan berniat untuk segera meminangnya. Beberapa hari kemudian, Awangku Usop meminang Dayang Kumunah pada Awang Gading.

Setelah beberapa lama berfikir, dia menerima pinangan Awangku Usop dengan syarat, jangan pernah meminta saya untuk tertawa. Awangku Usop menyanggupi syarat yang di ajukan Dayang Kumunah tersebut.

Pernikahan pun dilangsungkan, tetapi terjadi sebuah kejadian yang tidak bahagia setelah pernikahan tersebut. Awang Gading meninggal dunia karena sakit. Peristiwa itu membuat hati Dayang Kumunah diselimuti perasaan sedih, hingga berbulan – bulan. Untungnya, kesedihan itu segera terobati dengan kelahiran anak-anaknya yang seramai lima orang.

Namun, Awang Usop merasa tidak bahagia karena belum melihat Dayang Kumunah tertawa. Sejak pertemuan pertama kali hingga kini, isteri Awang Usop belum pernah ketawa sama sekali. Tetapi di suatu petang Dayang Kumunah bersama – sama keluarganya sedang berada di teras rumah. Mereka bergurau dengan ria dan semua anggota keluarga tertawa bahagia, kecuali Dayang Kumunah.

Pada saat itu Awang Usop mendesak Dayang Kumunah ikut tertawa. Akhirnya ia pu tertawa setelah sekian lama tertawa. Pada saat itulah, ternampaknya insang ikan di mulutnya. Dayang Kumunah segera berlari ke arah sungai dan segera berubah menjadi ikan.

Awang Usop menyesal kerana telah mendesak isterinya untuk ketawa. Tetapi, semua sudah terlambat. Ikan dengan bentuk badan cantik dan kulit yang berkilat tanpa sisik inilah yang orang-orang sebut sebagai ikan patin. Sebelum masuk ke sungai, Dayang Kumunah sempat berpesan kepada suaminya, “Kanda, peliharalah anak-anak kita dengan baik.”

Awangku Usop dan anak-anaknya sangat bersedih melihat Dayang Kumunah yang sangat mereka cintai itu telah menjadi ikan. Mereka pun berjanji tidak akan makan ikan patin, kerana dianggap sebagai keluarga mereka. Itulah sebabnya sebagian orang Melayu tidak makan ikan patin

SUMBER : https://penaputih.pw/2018/lagenda-dan-sebab-kenapa-melayu-sarawak-tidak-makan-ikan-patin/

Via gedebakviral

.

” Isteri terlantar berdarah di lantai tandas mall macam orang kena bunuh. Bila selidik isteri dia baru lepas bersalin 7 hari, dah bawa keluar. . Yang Lagi Teruk Rupanya Sebelum Itu Si Suami Ada Lakukan Hal Ini..! Kejam!

” Isteri terlantar berdarah di lantai tandas mall macam orang kena bunuh. Bila selidik isteri dia baru lepas bersalin 7 hari, dah bawa keluar. Bila doktor tanya pernah buat hubungan tak. Suami dia diam je sampai masuk ambulance. Kesian si isteri menanggung azab kerana nafsu suami.. “

Salam semua , semoga sihat hendaknya . Di sini saya ingin kongsikan satu kisah benar di mana saya sendiri yg berada di tempat kejadian . Ni berlaku time saya kerja . Saya waktu kerja sebagai information counter merangkap security guard jugaklah . Balek jam 12 malam gitu . Sebelum balek ni kena check semua pintu2 mall dan tandas2 dari tingkat G sampai la tingkat 4 . ( lupa nak cakap , dulu kerja dekat shopping mall).

(Gambar Sekadar Hiasan)

Waktu kejadian tu jam dah 10:30 malam , mall nak tutup kan . Pergi la ronda semua system termasuk check jamban. Kot2 ada kastemer tak balek kan . Tertengoklah kastemer laki ni dia berdiri dekat pintu tandas perempuan sambil dukung anak kecik dia . Masih merah . Tanya la kenapa kan. Dia cakap bini dia dekat dalam . Dah dekat 20 minit tak keluar . Biasa kalau dah announce semua pelanggan dah keluar kan . Ehh ni ada . Kita masuk la dalam tandas .

(Gambar Sekadar Hiasan)

Tengok la bini dia terlantar dekat lantai jamban dengan berlumuran darah . Ya Allah macam kena bunuh je . Memang seram dah la jam nak dekat 11 malam . Call head department . Semua org sampai . Call ambulans bagai . Laki dia cerewet bak hang. Tak nak hosp kerajaan . Lepas tu call plak hosp swasta terdekat . Bila ambulance sampai kami kena buat keterangan . Bila selidik bini dia baru lepas bersalin . 7 hari . Bawa anak pergi mall dalam masa 7 hari pon boleh gitu .

(Gambar Sekadar Hiasan)

Lepas tu wife dia mengalami pendarahan teruk . Nurse yg mengiringi cerita la . Pendarahan dari rahim . Jahitan terkoyak . Tak kan jatuh jamban terkoyak . Sbb lantai tak licin kot . Bila doktor tanya pernah buat hubungan tak. Suami dia diam je sampai masuk ambulance . Lepas tu saya ambik alih tugas lap darah dekat tandas tu. sampai jam 2 pagi baru balek.

Kesimpulannya . Kalau isteri dalam pantang jangan di bawa ke mall ke , jangan di kacau dulu . Kalau tumpah darah . Susah . Lagi2 dekat luar kan . Utk suami silalah bersabar . Utk para isteri jangan la diikut sangat nafsu si suami .

Masing2 consider dan sedar peranan masing2 . Ya lah tak semua orang faham. Tapi hope semua faham apa itu SUAMI DAN ISTERI . Suami dan isteri bukan bererti bernikah berkehendak atas nafsu semata mata . Hope tak de lagi kejadian yg mengerikan seperti ini . Begitulah kisah seram saya . Ehh admin , hide profile saya tau . Thanks

.

 

” Isteri terlantar berdarah di lantai tandas mall macam orang kena bunuh. Bila selidik isteri dia baru lepas bersalin 7 hari, dah bawa keluar. . Yang Lagi Teruk Rupanya Sebelum Itu Si Suami Ada Lakukan Hal Ini..! Kejam!

” Isteri terlantar berdarah di lantai tandas mall macam orang kena bunuh. Bila selidik isteri dia baru lepas bersalin 7 hari, dah bawa keluar. . Yang Lagi Teruk Rupanya Sebelum Itu Si Suami Ada Lakukan Hal Ini..! Kejam!

” Isteri terlantar berdarah di lantai tandas mall macam orang kena bunuh. Bila selidik isteri dia baru lepas bersalin 7 hari, dah bawa keluar. Bila doktor tanya pernah buat hubungan tak. Suami dia diam je sampai masuk ambulance. Kesian si isteri menanggung azab kerana nafsu suami.. “

Salam semua , semoga sihat hendaknya . Di sini saya ingin kongsikan satu kisah benar di mana saya sendiri yg berada di tempat kejadian . Ni berlaku time saya kerja . Saya waktu kerja sebagai information counter merangkap security guard jugaklah . Balek jam 12 malam gitu . Sebelum balek ni kena check semua pintu2 mall dan tandas2 dari tingkat G sampai la tingkat 4 . ( lupa nak cakap , dulu kerja dekat shopping mall).

(Gambar Sekadar Hiasan)

Waktu kejadian tu jam dah 10:30 malam , mall nak tutup kan . Pergi la ronda semua system termasuk check jamban. Kot2 ada kastemer tak balek kan . Tertengoklah kastemer laki ni dia berdiri dekat pintu tandas perempuan sambil dukung anak kecik dia . Masih merah . Tanya la kenapa kan. Dia cakap bini dia dekat dalam . Dah dekat 20 minit tak keluar . Biasa kalau dah announce semua pelanggan dah keluar kan . Ehh ni ada . Kita masuk la dalam tandas .

(Gambar Sekadar Hiasan)

Tengok la bini dia terlantar dekat lantai jamban dengan berlumuran darah . Ya Allah macam kena bunuh je . Memang seram dah la jam nak dekat 11 malam . Call head department . Semua org sampai . Call ambulans bagai . Laki dia cerewet bak hang. Tak nak hosp kerajaan . Lepas tu call plak hosp swasta terdekat . Bila ambulance sampai kami kena buat keterangan . Bila selidik bini dia baru lepas bersalin . 7 hari . Bawa anak pergi mall dalam masa 7 hari pon boleh gitu .

(Gambar Sekadar Hiasan)

Lepas tu wife dia mengalami pendarahan teruk . Nurse yg mengiringi cerita la . Pendarahan dari rahim . Jahitan terkoyak . Tak kan jatuh jamban terkoyak . Sbb lantai tak licin kot . Bila doktor tanya pernah buat hubungan tak. Suami dia diam je sampai masuk ambulance . Lepas tu saya ambik alih tugas lap darah dekat tandas tu. sampai jam 2 pagi baru balek.

Kesimpulannya . Kalau isteri dalam pantang jangan di bawa ke mall ke , jangan di kacau dulu . Kalau tumpah darah . Susah . Lagi2 dekat luar kan . Utk suami silalah bersabar . Utk para isteri jangan la diikut sangat nafsu si suami .

Masing2 consider dan sedar peranan masing2 . Ya lah tak semua orang faham. Tapi hope semua faham apa itu SUAMI DAN ISTERI . Suami dan isteri bukan bererti bernikah berkehendak atas nafsu semata mata . Hope tak de lagi kejadian yg mengerikan seperti ini . Begitulah kisah seram saya . Ehh admin , hide profile saya tau . Thanks

.

Ikan patin adalah salah satu jenis ikan sungai atau ikan air tawar. Ikan jenis ini memiliki bentuk yang unik. Badannya panjang sedikit memipih, berwana putih perak dengan punggung berwarna kebiru-biruan, tidak bersisik, mulutnya kecil, memiliki sesungut berjumlah 2-4 pasang yang berfungsi sebagai alat peraba.

Ikan patin termasuk ikan yang hidup di dasar sungai dan lebih banyak mencari makan pada waktu malam. Diceritakan keenakan memakan ikan patin jika kena dengan menu masakan kelazatannya sehingga menjilat jari tetap walau seenak mana atau senikmat mana ikan patin mengapa ramai Melayu Sarawak tidak memakannya.

Sudah tentu ada cerita legenda disebalik mengapa dan kenapa masyarakat Melayu Sarawak mahupun Melayu di Nusantara tidak menjadikannya hidangan pembuka selera.

Alkisah, pada zaman dahulu kala, di Tanah Melayu hiduplah seorang nelayan tua yang bernama Awang Gading. Ia tinggal seorang diri di tepi sungai. Pekerjaannya sehari-hari adalah menangkap ikan dan terkadang ia pergi ke hutan untuk mencari kayu.

“Air pasang telan ke insang

Air surut telan ke perut

Renggutlah…!

Biar putus jangan rabut,”

Itu adalah kata-kata yang sering ucapkan sewaktu sedang memancing ikan.

Suatu hari di waktu dia sedang memancing dan tidak berhasil mendapat seekor pun ikan sama sekali. Di waktu perjalanan pulang dia mendengar seorang bayi yang sedang menangis. Kerana rasa ingin tahu dia mencari dari mana suara itu berbunyi . Tak lama mencari, dia pun menjumpa bayi perempuan yang comel tergolek di atas batu. Nampaknya bayi itu baru saja dilahirkan oleh ibunya,atas rasa simpati maka dibawanya bayi itu pulang ke rumahnya.

Sesampainya di rumahnya Awang Gading memberi nama bayi itu Dayang Kumunah. Dengan bahagia Awang Gading menimang-nimang sang bayi sambil mendendang. Dia berjanji akan bekerja lebih giat lagi dan mendidik anak ini dengan baik. Awang Gading juga membekalkan Dayang Kumunah berbagai ilmu pengetahuan dan pelajaran budi pekerti. Setiap hari Awang juga turut membawa sekali Dayang pergi mengail atau mencari kayu di hutan untuk mengenal kehidupan alam lebih dekat.

Waktu terus berjalan. Dayang Kumunah sudah membesar menjadi gadis yang sangat cantik dan sangat sopan,Dayang juga sangat rajin membantu ayahnya akan tetapi sayang seribu kali sayang Dayang Kumunah tidak pernah tertawa.

Suatu hari, seorang pemuda kaya dan kacak yang kebetulan lalu di depan rumah Dayang. Pemuda itu bernama Awangku Usop. Sewaktu melihat Dayang Kumunah, Awangku Usop terus jatuh hati kepadanya dan berniat untuk segera meminangnya. Beberapa hari kemudian, Awangku Usop meminang Dayang Kumunah pada Awang Gading.

Setelah beberapa lama berfikir, dia menerima pinangan Awangku Usop dengan syarat, jangan pernah meminta saya untuk tertawa. Awangku Usop menyanggupi syarat yang di ajukan Dayang Kumunah tersebut.

Pernikahan pun dilangsungkan, tetapi terjadi sebuah kejadian yang tidak bahagia setelah pernikahan tersebut. Awang Gading meninggal dunia karena sakit. Peristiwa itu membuat hati Dayang Kumunah diselimuti perasaan sedih, hingga berbulan – bulan. Untungnya, kesedihan itu segera terobati dengan kelahiran anak-anaknya yang seramai lima orang.

Namun, Awang Usop merasa tidak bahagia karena belum melihat Dayang Kumunah tertawa. Sejak pertemuan pertama kali hingga kini, isteri Awang Usop belum pernah ketawa sama sekali. Tetapi di suatu petang Dayang Kumunah bersama – sama keluarganya sedang berada di teras rumah. Mereka bergurau dengan ria dan semua anggota keluarga tertawa bahagia, kecuali Dayang Kumunah.

Pada saat itu Awang Usop mendesak Dayang Kumunah ikut tertawa. Akhirnya ia pu tertawa setelah sekian lama tertawa. Pada saat itulah, ternampaknya insang ikan di mulutnya. Dayang Kumunah segera berlari ke arah sungai dan segera berubah menjadi ikan.

Awang Usop menyesal kerana telah mendesak isterinya untuk ketawa. Tetapi, semua sudah terlambat. Ikan dengan bentuk badan cantik dan kulit yang berkilat tanpa sisik inilah yang orang-orang sebut sebagai ikan patin. Sebelum masuk ke sungai, Dayang Kumunah sempat berpesan kepada suaminya, “Kanda, peliharalah anak-anak kita dengan baik.”

Awangku Usop dan anak-anaknya sangat bersedih melihat Dayang Kumunah yang sangat mereka cintai itu telah menjadi ikan. Mereka pun berjanji tidak akan makan ikan patin, kerana dianggap sebagai keluarga mereka. Itulah sebabnya sebagian orang Melayu tidak makan ikan patin

SUMBER : https://penaputih.pw/2018/lagenda-dan-sebab-kenapa-melayu-sarawak-tidak-makan-ikan-patin/

Via gedebakviral

 

Manusia Durjana Berhati SYAITAN!!!‘Habis anak kucing kami dipotong-potong’!

Manusia Durjana Berhati SYAITAN!!!‘Habis anak kucing kami dipotong-potong’!

SEKINCHAN, SELANGOR – “Habis anak kucing kami dipotong-potong,” demikian Shakila Desmond yang mengesyaki anak kucing milik abangnya, Putra Amed, dibunuh dengan kejam oleh jirannya.
Gambar yang dimuat naik sejak jam 10 malam semalam, mengundang pelbagai reaksi netizen yang rata-rata meluahkan rasa geram dengan perbuatan individu yang tidak berhati perut itu.
“Masalah kalau ada jiran yang gila, sakit mental. Anak kucing pun nak dibunuh. Habis anak kucing kami dipotong-potong. Kalau ye pun tak suka kucing, tak perlu seksa,” katanya.

Menurut Shakila, dia mengesyaki perbuatan itu dilakukan oleh jiran sebelah rumahnya. Malah Shakila mendakwa, individu yang sama juga pernah melemaskan seekor anak kucingnya dengan merendam haiwan kecil itu di dalam tong sampah berisi air sehingga pagi.
“Hari itu lagi bodoh perangai dia. Dia ambil kucing dan direndam dalam tong sampah berisi air sampai pagi. Orangnya waras, anak isteri semua waras. Tetapi masing-masing suka menyeksa,” katanya.

Difahamkan hanya tiga ekor anak kucing yang tinggal dan Shakila tidak tahu kepada siapa dia hendak melaporkan perbuatan tidak berperikemanusiaan jirannya itu. Dalam masa yang sama, Shakila bimbang jika tiga ekor anak kucing mereka itu akan menjadi mangsa yang seterusnya.

Ekoran kejadian itu juga, abang Shakila telah menghantar tiga ekor anak kucingnya itu ke rumah ibunya kerana bimbang akan keselamatan haiwan berkenaan.

Sementara itu, Putra Amed berkata, dia terkejut apabila menemui separuh badan dan sebahagian kaki anak kucing yang diletakkan di depan pintu rumahnya, membuatkan dia berasa sedih dengan kejadian yang menimpa kucing kesayangannya itu.”Sedih sangat. Anaknya cantik-cantik. Mata semua biru. Yang mati itu yang paling gemuk dan comel. Kalau benarlah ini perbuatan orang, harap Allah tunjukkan balasannya nanti,” katanya.

Jelas Putra, dia tidak bermusuh dengan sesiapa, malah tidak pernah menganggu keluarga sesiapa mahupun mencampuri urusan orang lain. Namun orang kampung pernah berkata yang jirannya itu bermasalah.

Sehingga ke waktu itu, belum ada sebarang perkembangan terbaru dari Shakila dan Putra. Namun netizen berharap dua beradik berkenaan segera melaporkan perkara itu kepada pihak berkuasa untuk menyiasat dan mengambil tindakan lanjut.

Sumber:thereporter Via keramatviral

Mengapa Rasulullah Sangat Sayang Terhadap Kucing

NABI Muhammad SAW memiliki seekor kucing yang diberi nama Mueeza. Suatu saat, di kala Nabi hendak mengambil jubahnya, ditemuinya Mueeza sedang terlelap tidur dengan santai diatas jubahnya. Tak ingin mengganggu hewan kesayangannya itu.

Nabi pun memotong belahan lengan yang ditiduri Mueeza dari jubahnya.

Ketika Nabi kembali ke rumah, Muezza terbangun dan merunduk sujud kepada majikannya. Sebagai balasan, Nabi menyatakan kasih sayangnya dengan mengelus lembut ke badan mungil kucing itu sebanyak 3 kali. Dalam aktivitas lain, setiap kali Nabi menerima tamu di rumahnya, nabi selalu menggendong mueeza dan di taruh dipahanya. Salah satu sifat Mueeza yang Nabi sukai ialah ia selalu mengeong ketika mendengar adzan, dan seolah-olah suaranya terdengar seperti mengikuti lantunan suara adzan. Kepada para sahabatnya, Nabi berpesan untuk menyayangi kucing peliharaan, layaknya menyanyangi keluarga sendiri.

Hukuman bagi mereka yang menyakiti hewan lucu ini sangatlah serius, dalam sebuah hadist shahih Al Bukhari, dikisahkan tentang seorang wanita yang tidak pernah memberi makan kucingnya, dan tidak pula melepas kucingnya untuk mencari makan sendiri, Nabi Muhammad SAW pun menjelaskan bahwa hukuman bagi wanita ini adalah siksa neraka.

Dari Ibnu Umar ra bahwa rasulullah saw bersabda, “Seorang wanita dimasukkan kedalam neraka karena seekor kucing yang dia ikat dan tidak diberikan makan bahkan tidak diperkenankan makan binatang-binatang kecil yang ada di lantai,” (HR. Bukhari).

Nabi menekankan di beberapa hadis bahwa kucing itu tidak najis. Bahkan diperbolehkan untuk berwudhu menggunakan air bekas minum kucing karena dianggap suci.

Kenapa Rasulullah Saw yang buta baca-tulis, berani mengatakan bahwa kucing suci, tidak najis? Lalu, bagaimana Nabi mengetahui kalau pada badan kucing tidak terdapat najis?

Keistimewaan Kucing Fakta Ilmiah 1 : Pada kulit kucing terdapat otot yang berfungsi untuk menolak telur bakteri. Otot kucing itu juga dapat menyesuaikan dengan sentuhan otot manusia. Permukaan lidah kucing tertutupi oleh berbagai benjolan kecil yang runcing, benjolan ini bengkok mengerucut seperti kikir atau gergaji. Bentuk ini sangat berguna untuk membersihkan kulit. Ketika kucing minum, tidak ada setetes pun cairan yang jatuh dari lidahnya. Sedangkan lidah kucing sendiri merupakan alat pembersih yang paling canggih, permukaannya yang kasar bisa membuang bulu-bulu mati dan membersihkan bulu-bulu yang tersisa di badannya.

Fakta Ilmiah 2 : Telah dilakukan berbagai penelitian terhadap kucing dan berbagai perbedaan usia, perbedaan posisi kulit, punggung, bagian dalam telapak kaki, pelindung mulut, dan ekor. Pada bagian-bagian tersebut dilakukan pengambilan sample dengan usapan. Di samping itu, dilakukan juga penanaman kuman pada bagian-bagian khusus. Terus diambil juga cairan khusus yang ada pada dinding dalam mulut dan lidahnya. Hasil yang didapatkan adalah: – Hasil yang diambil dari kulit luar tenyata negatif berkuman, meskipun dilakukan berulang-ulang. – Perbandingan yang ditanamkan kuman memberikan hasil negatif sekitar 80% jika dilihat dari cairan yang diambil dari dinding mulut. – Cairan yang diambil dari permukaan lidah juga memberikan hasil negatif berkuman. – Sekalinya ada kuman yang ditemukan saat proses penelitian, kuman itu masuk kelompok kuman yang dianggap sebagai kuman biasa yang berkembang pada tubuh manusia dalam jumlah yang terbatas seperti, enterobacter, streptococcus, dan taphylococcus. Jumlahnya kurang dan 50 ribu pertumbuhan. – Tidak ditemukan kelompok kuman yang beragam. – Berbagai sumber yang dapat dipercaya dan hasil penelitian laboratorium menyimpulkan bahwa kucing tidak memiliki kuman dan mikroba. Liurnya bersih dan membersihkan.

Komentar Para Dokter Peneliti

– Menurut Dr. George Maqshud, ketua laboratorium di Rumah Sakit Hewan Baitharah, jarang sekali ditemukan adanya kuman pada lidah kucing. – Jika kuman itu ada, maka kucing itu akan sakit. – Dr. Gen Gustafsirl menemukan bahwa kuman yang paling banyak terdapat pada anjing, – Manusia 1/4 anjing, kucing 1/2 manusia. – Dokter hewan di rumah sakit hewan Damaskus, Sa’id Rafah menegaskan bahwa kucing memiliki perangkat pembersih yang bemama lysozyme. – Kucing tidak suka air karena air merupakan tempat yang sangat subur untuk pertumbuhan bakteri, terlebih pada genangan air (lumpur, genangan hujan, dll) – Kucing juga sangat menjaga kestabilan kehangatan tubuhnya. Ia tidak banyak berjemur dan tidak dekat-dekat dengan air. – Tujuannya agar bakteri tidak berpindah kepadanya. Inilah yang menjadi faktor tidak adanya kuman pada tubuh kucing.

Fakta Ilmiah 3 : Dan hasil penelitian kedokteran dan percobaan yang telah di lakukan di laboratorium hewan, ditemukan bahwa badan kucing bersih secara keseluruhan. Ia lebih bersih daripada manusia.

Fakta Ilmiah Tambahan : Zaman dahulu kucing dipakai untuk terapi. Dengkuran kucing yang 50Hz baik buat kesehatan selain itu mengelus kucing juga bisa menurunkan tingkat stress.

Sisa makanan kucing hukumnya suci. Hadist Kabsyah binti Ka’b bin Malik menceritakan bahwa Abu Qatadah, mertua Kabsyah, masuk ke rumahnya lalu ia menuangkan air untuk wudhu. Pada saat itu, datang seekor kucing yang ingin minum. Lantas ia menuangkan air di bejana sampai kucing itu minum.

Kabsyah berkata, “Perhatikanlah.” Abu Qatadah berkata, “Apakah kamu heran?” Ia menjawab, “Ya.” Lalu, Abu Qatadah berkata bahwa Nabi SAW prnh bersabda, “Kucing itu tidak najis. Ia binatang yang suka berkeliling di rumah (binatang rumahan),” (H.R At-Tirmidzi, An-Nasa’i, Abu Dawud, dan Ibnu Majah).

Diriwayatkan dan Ali bin Al-Hasan, dan Anas yang menceritakan bahwa Nabi Saw pergi ke Bathhan suatu daerah di Madinah. Lalu, beliau berkata, “Ya Anas, tuangkan air wudhu untukku ke dalam bejana.” Lalu, Anas menuangkan air. Ketika sudah selesai, Nabi menuju bejana. Namun, seekor kucing datang dan menjilati bejana. Melihat itu, Nabi berhenti sampai kucing tersebut berhenti minum lalu berwudhu.

Nabi ditanya mengenai kejadian tersebut, beliau menjawab, “Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah tangga, ia tidak dikotori sesuatu, bahkan tidak ada najis.”

Diriwayatkan dari Dawud bin Shalih At-Tammar dan ibunya yang menerangkan bahwa budaknya memberikan Aisyah semangkuk bubur. Namun, ketika ia sampai di rumah Aisyah, tenyata Aisyah sedang shalat. Lalu, ia memberikan isyarat untuk menaruhnya. Sayangnya, setelah Aisyah menyelesaikan shalat, ia lupa ada bubur.

Datanglah seekor kucing, lalu memakan sedikit bubur tersebut. Ketika ia melihat bubur tersebut dimakan kucing, Aisyah lalu membersihkan bagian yang disentuh kucing, dan Aisyah memakannya.

Rasulullah Saw bersabda, “Ia tidak najis. Ia binatang yang berkeliling.” Aisyah pernah melihat Rasulullah Saw berwudhu dari sisa jilatan kucing.” (H.R AlBaihaqi, Abd Al-Razzaq, dan Al-Daruquthni).

Hadis ini diriwayatkan Malik, Ahmad, dan imam hadits yang lain. Oleh karena itu, kucing adalah binatang, yang badan, keringat, bekas dari sisa makanannya adalah suci, Liurnya bersih dan membersihkan, serta hidupnya lebih bersih daripada manusia. Mungkin ini pula-lah mengapa Rasulullah SAW sangat sayang kepada Muezza, Kucing kesayangannya. [fzl/islampos/berbagaisumber]

via : eramuslim

 

“PASANGAN MINI” INI BERKAHWIN UNTUK PUNYA ANAK TANPA PEDULI RESIKONYA. DAN KETIKA ANAKNYA LAHIR, SELURUH DUNIA TERKEJUT APABILA MELIHAT ANAK PASANGAN INI.!

“PASANGAN MINI” INI BERKAHWIN UNTUK PUNYA ANAK TANPA PEDULI RESIKONYA. DAN KETIKA ANAKNYA LAHIR, SELURUH DUNIA TERKEJUT APABILA MELIHAT ANAK PASANGAN INI.!

Ada beberapa orang yang mempunyai fisik yang terlihat unik di dalam kehidupan kita, mereka sering dipandang dengan tatapan aneh. Ada yang merasa rendah diri dengan keunikan nya. Tetapi pasutri berukuran mini ini  justru tidak peduli dengan tatapan aneh orang lain, mereka selalu ceria dan hidup bahagia.

Karena sakit atau semacam kelainan pertumbuhan sejak kecil, postur pria ini pun tampak seperti tubuh anak kecil, dan kerap menjadi bahan tertawaan.

Belakangan, ia bertemu dengan seorang perempuan yang mempunyai fisik yang sama, keduanya juga memiliki pengalaman yang hampir sama, kemudian mereka jatuh cinta dan merajut nya dalam pernikahan.

Tak lama setelah menikah, istri nya pun hamil, dan sang suami pun semakin sayang pada istrinya. Ketika si suami yang sedang sibuk di dapur, berencana membuat masakan yang enak dan bergizi untuk makan siang istrinya. Sang istri pun membantu menyeka keringat di dahi suaminya dengan tatapan sayang, terlihat sangat romantis dengan cinta yang tulus.

Selama kehamilan istri nya, sang suami selalu setia menemani periksa kandungan di rumah sakit. Sang suami juga mencatat dengan cermat setiap hasil pemeriksaan, ia takut terjadi sesuatu yang tidak diinginkan saat kelahiran anak nya nanti, hal ini wajar baginya karena untuk pertama kali dalam hidupnya akan menjadi seorang ayah.

Setiap kali keluar, mereka selalu menjadi fokus perhatian karena bentuk fisik mereka. Tapi mereka tidak peduli dengan tatapan orang lain, yang penting mereka bahagia, dan ini sudah lebih dari cukup bagi mereka. Harapan yang sederhana tapi penuh makna bagi mereka yang selalu bisa bersyukur atas indah nya karunia Tuhan.

Akhirnya anak mereka pun lahir, namun, kepalanya tampak bulat dan besar, terlihat sedikit aneh, tapi untungnya indikator kesehatan anaknya normal.Pasutri mini ini tampak sangat bahagia melihat anak mereka yang tumbuh sehat.

Saat merayakan ulang tahun ke satu buah hati mereka, suami istri ini membeli kue ulang tahun yang besar untuk ulang tahun anaknya, tampak senyum bahagia tersirat dari wajah keluarga kecil yang beranggotakan tiga orang ini.

Meskipun pasutri yang berukuran mini ini sering dipandang dengan tatapan aneh, tetapi mereka memiliki sikap yang baik, tidak peduli dengan tatapan aneh orang – orang sekitar.

 

Bagi mereka yang penting keluarga nya hidup bahagia tanpa menyusahkan orang lain. Semoga pasangan suami istri yang tabah ini hidup bahagia dan langgeng sepanjang masa

Sumber: B01

sumber http:// berita semasa dot net

.

“Beauty with Brain”..Tuanku Zara Jelita, Bijak Dan Berkeperibadian Tinggi..disegani Rakyat Jelata! Inilah Kisah Tuanku Zara Yang Ramai Tak Tahu!

KELUARGA DIRAJA …Sultan Perak Sultan Nazrin Shah dan Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim serta putera puteri baginda, Raja Azlan Muzaffar Shah dan Raja Nazira Safya ketika berkenan berangkat ke Pameran Koleksi Gambar, Setem Hari Pertama dan Hikayat Misa Melayu di Dewan Bandaraya Ipoh, baru-baru ini. -fotoBERNAMA

DULI Yang Maha Mulia Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim yang cantik, bijak dan penyayang dilahirkan pada 22 Mac, 1973, di Ipoh.

Baginda adalah anak bongsu daripada empat adik-beradik dan merupakan anak kepada peguam terkemuka Datuk Salim Davidson dan Datin Sharifah Azaliah Syed Omar Shahabudin.

Tuanku Zara adalah cicit kepada Sultan Kedah ke-24, Almarhum Sultan Hamid Halim Shah, yang merupakan ayahanda kepada Perdana Menteri pertama, Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj.

Baginda telah menamatkan pengajian awal di peringkat rendah dan menengah di Sekolah Kebangsaan Convent dan Sekolah Menengah Kebangsaan Convent, Ipoh.

Selepas tamat persekolahan, baginda mendaftar untuk mengikuti program A-Level di Kolej Prime, Kuala Lumpur.

Baginda lulus dengan kepujian kelas pertama dalam bidang Kejuruteraan Kimia dari Universiti Nottingham di Britain.

Apabila kembali dari Britain pada tahun 1995, Tuanku Zara berkhidmat di syarikat petroleum negara, Petronas selama enam tahun sebelum menyertai sebuah syarikat teknologi maklumat, Formis Malaysia Berhad.

Pada tahun 2005, Tuanku Zara telah dilantik sebagai Pengarah Urusan Forthwave Consulting Sdn Bhd, sebuah syarikat perunding hidrokarbon.

Selain bahasa asing, baginda amat meminati bidang sukan, termasuk sukan lasak dan pernah mewakili Perak dalam acara renang ketika zaman persekolahannya serta mempunyai sijil penyelamat renang bertauliah.

Baginda berkahwin dengan Duli Yang Maha Mulia Sultan Nazrin Muizzuddin Shah pada 17 Mei 2007 di Istana Iskandariah, Bukit Chandan, Kuala Kangsar.

Pada keesokan harinya, baginda telah diisytiharkan sebagai Raja Puan Besar Perak, dan pada 20 Jun 2014, Raja Permaisuri Perak.

Pasangan diraja ini telah dikurniakan seorang putera, Raja Azlan Muzzaffar Shah dan seorang puteri, Raja Nazira Safya.

 

Pada 9 Julai 2007, orkid hibrid ungu dinamakan ‘Dendrobium Tuanku Zara Salim’ sempena lawatan baginda ke Festival Orkid Antarabangsa ke-7.

Pada 1 Januari 2012, baginda telah dimasyhurkan sebagai Canselor Universiti Pendidikan Sultan Idris.

Baginda juga merupakan penaung Penaung Persatuan Kesihatan Keluarga Perak, Convent Girls Alumni (COGA) dan Pandu Puteri Negeri Perak.

Baca lebih lanjut di http://www.mstar.com.my

.

KELUARGA DIRAJA …Sultan Perak Sultan Nazrin Shah dan Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim serta putera puteri baginda, Raja Azlan Muzaffar Shah dan Raja Nazira Safya ketika berkenan berangkat ke Pameran Koleksi Gambar, Setem Hari Pertama dan Hikayat Misa Melayu di Dewan Bandaraya Ipoh, baru-baru ini. -fotoBERNAMA

DULI Yang Maha Mulia Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim yang cantik, bijak dan penyayang dilahirkan pada 22 Mac, 1973, di Ipoh.

Baginda adalah anak bongsu daripada empat adik-beradik dan merupakan anak kepada peguam terkemuka Datuk Salim Davidson dan Datin Sharifah Azaliah Syed Omar Shahabudin.

Tuanku Zara adalah cicit kepada Sultan Kedah ke-24, Almarhum Sultan Hamid Halim Shah, yang merupakan ayahanda kepada Perdana Menteri pertama, Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj.

Baginda telah menamatkan pengajian awal di peringkat rendah dan menengah di Sekolah Kebangsaan Convent dan Sekolah Menengah Kebangsaan Convent, Ipoh.

Selepas tamat persekolahan, baginda mendaftar untuk mengikuti program A-Level di Kolej Prime, Kuala Lumpur.

Baginda lulus dengan kepujian kelas pertama dalam bidang Kejuruteraan Kimia dari Universiti Nottingham di Britain.

Apabila kembali dari Britain pada tahun 1995, Tuanku Zara berkhidmat di syarikat petroleum negara, Petronas selama enam tahun sebelum menyertai sebuah syarikat teknologi maklumat, Formis Malaysia Berhad.

Pada tahun 2005, Tuanku Zara telah dilantik sebagai Pengarah Urusan Forthwave Consulting Sdn Bhd, sebuah syarikat perunding hidrokarbon.

Selain bahasa asing, baginda amat meminati bidang sukan, termasuk sukan lasak dan pernah mewakili Perak dalam acara renang ketika zaman persekolahannya serta mempunyai sijil penyelamat renang bertauliah.

Baginda berkahwin dengan Duli Yang Maha Mulia Sultan Nazrin Muizzuddin Shah pada 17 Mei 2007 di Istana Iskandariah, Bukit Chandan, Kuala Kangsar.

Pada keesokan harinya, baginda telah diisytiharkan sebagai Raja Puan Besar Perak, dan pada 20 Jun 2014, Raja Permaisuri Perak.

Pasangan diraja ini telah dikurniakan seorang putera, Raja Azlan Muzzaffar Shah dan seorang puteri, Raja Nazira Safya.

 

Pada 9 Julai 2007, orkid hibrid ungu dinamakan ‘Dendrobium Tuanku Zara Salim’ sempena lawatan baginda ke Festival Orkid Antarabangsa ke-7.

Pada 1 Januari 2012, baginda telah dimasyhurkan sebagai Canselor Universiti Pendidikan Sultan Idris.

Baginda juga merupakan penaung Penaung Persatuan Kesihatan Keluarga Perak, Convent Girls Alumni (COGA) dan Pandu Puteri Negeri Perak.

Baca lebih lanjut di http://www.mstar.com.my

.

 

“Beauty with Brain”..Tuanku Zara Jelita, Bijak Dan Berkeperibadian Tinggi..disegani Rakyat Jelata! Inilah Kisah Tuanku Zara Yang Ramai Tak Tahu!

“Beauty with Brain”..Tuanku Zara Jelita, Bijak Dan Berkeperibadian Tinggi..disegani Rakyat Jelata! Inilah Kisah Tuanku Zara Yang Ramai Tak Tahu!

KELUARGA DIRAJA …Sultan Perak Sultan Nazrin Shah dan Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim serta putera puteri baginda, Raja Azlan Muzaffar Shah dan Raja Nazira Safya ketika berkenan berangkat ke Pameran Koleksi Gambar, Setem Hari Pertama dan Hikayat Misa Melayu di Dewan Bandaraya Ipoh, baru-baru ini. -fotoBERNAMA

DULI Yang Maha Mulia Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim yang cantik, bijak dan penyayang dilahirkan pada 22 Mac, 1973, di Ipoh.

Baginda adalah anak bongsu daripada empat adik-beradik dan merupakan anak kepada peguam terkemuka Datuk Salim Davidson dan Datin Sharifah Azaliah Syed Omar Shahabudin.

Tuanku Zara adalah cicit kepada Sultan Kedah ke-24, Almarhum Sultan Hamid Halim Shah, yang merupakan ayahanda kepada Perdana Menteri pertama, Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj.

Baginda telah menamatkan pengajian awal di peringkat rendah dan menengah di Sekolah Kebangsaan Convent dan Sekolah Menengah Kebangsaan Convent, Ipoh.

Selepas tamat persekolahan, baginda mendaftar untuk mengikuti program A-Level di Kolej Prime, Kuala Lumpur.

Baginda lulus dengan kepujian kelas pertama dalam bidang Kejuruteraan Kimia dari Universiti Nottingham di Britain.

Apabila kembali dari Britain pada tahun 1995, Tuanku Zara berkhidmat di syarikat petroleum negara, Petronas selama enam tahun sebelum menyertai sebuah syarikat teknologi maklumat, Formis Malaysia Berhad.

Pada tahun 2005, Tuanku Zara telah dilantik sebagai Pengarah Urusan Forthwave Consulting Sdn Bhd, sebuah syarikat perunding hidrokarbon.

Selain bahasa asing, baginda amat meminati bidang sukan, termasuk sukan lasak dan pernah mewakili Perak dalam acara renang ketika zaman persekolahannya serta mempunyai sijil penyelamat renang bertauliah.

Baginda berkahwin dengan Duli Yang Maha Mulia Sultan Nazrin Muizzuddin Shah pada 17 Mei 2007 di Istana Iskandariah, Bukit Chandan, Kuala Kangsar.

Pada keesokan harinya, baginda telah diisytiharkan sebagai Raja Puan Besar Perak, dan pada 20 Jun 2014, Raja Permaisuri Perak.

Pasangan diraja ini telah dikurniakan seorang putera, Raja Azlan Muzzaffar Shah dan seorang puteri, Raja Nazira Safya.

 

Pada 9 Julai 2007, orkid hibrid ungu dinamakan ‘Dendrobium Tuanku Zara Salim’ sempena lawatan baginda ke Festival Orkid Antarabangsa ke-7.

Pada 1 Januari 2012, baginda telah dimasyhurkan sebagai Canselor Universiti Pendidikan Sultan Idris.

Baginda juga merupakan penaung Penaung Persatuan Kesihatan Keluarga Perak, Convent Girls Alumni (COGA) dan Pandu Puteri Negeri Perak.

Baca lebih lanjut di http://www.mstar.com.my

.

KELUARGA DIRAJA …Sultan Perak Sultan Nazrin Shah dan Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim serta putera puteri baginda, Raja Azlan Muzaffar Shah dan Raja Nazira Safya ketika berkenan berangkat ke Pameran Koleksi Gambar, Setem Hari Pertama dan Hikayat Misa Melayu di Dewan Bandaraya Ipoh, baru-baru ini. -fotoBERNAMA

DULI Yang Maha Mulia Raja Permaisuri Perak Tuanku Zara Salim yang cantik, bijak dan penyayang dilahirkan pada 22 Mac, 1973, di Ipoh.

Baginda adalah anak bongsu daripada empat adik-beradik dan merupakan anak kepada peguam terkemuka Datuk Salim Davidson dan Datin Sharifah Azaliah Syed Omar Shahabudin.

Tuanku Zara adalah cicit kepada Sultan Kedah ke-24, Almarhum Sultan Hamid Halim Shah, yang merupakan ayahanda kepada Perdana Menteri pertama, Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj.

Baginda telah menamatkan pengajian awal di peringkat rendah dan menengah di Sekolah Kebangsaan Convent dan Sekolah Menengah Kebangsaan Convent, Ipoh.

Selepas tamat persekolahan, baginda mendaftar untuk mengikuti program A-Level di Kolej Prime, Kuala Lumpur.

Baginda lulus dengan kepujian kelas pertama dalam bidang Kejuruteraan Kimia dari Universiti Nottingham di Britain.

Apabila kembali dari Britain pada tahun 1995, Tuanku Zara berkhidmat di syarikat petroleum negara, Petronas selama enam tahun sebelum menyertai sebuah syarikat teknologi maklumat, Formis Malaysia Berhad.

Pada tahun 2005, Tuanku Zara telah dilantik sebagai Pengarah Urusan Forthwave Consulting Sdn Bhd, sebuah syarikat perunding hidrokarbon.

Selain bahasa asing, baginda amat meminati bidang sukan, termasuk sukan lasak dan pernah mewakili Perak dalam acara renang ketika zaman persekolahannya serta mempunyai sijil penyelamat renang bertauliah.

Baginda berkahwin dengan Duli Yang Maha Mulia Sultan Nazrin Muizzuddin Shah pada 17 Mei 2007 di Istana Iskandariah, Bukit Chandan, Kuala Kangsar.

Pada keesokan harinya, baginda telah diisytiharkan sebagai Raja Puan Besar Perak, dan pada 20 Jun 2014, Raja Permaisuri Perak.

Pasangan diraja ini telah dikurniakan seorang putera, Raja Azlan Muzzaffar Shah dan seorang puteri, Raja Nazira Safya.

 

Pada 9 Julai 2007, orkid hibrid ungu dinamakan ‘Dendrobium Tuanku Zara Salim’ sempena lawatan baginda ke Festival Orkid Antarabangsa ke-7.

Pada 1 Januari 2012, baginda telah dimasyhurkan sebagai Canselor Universiti Pendidikan Sultan Idris.

Baginda juga merupakan penaung Penaung Persatuan Kesihatan Keluarga Perak, Convent Girls Alumni (COGA) dan Pandu Puteri Negeri Perak.

Baca lebih lanjut di http://www.mstar.com.my

.

Ada beberapa orang yang mempunyai fisik yang terlihat unik di dalam kehidupan kita, mereka sering dipandang dengan tatapan aneh. Ada yang merasa rendah diri dengan keunikan nya. Tetapi pasutri berukuran mini ini  justru tidak peduli dengan tatapan aneh orang lain, mereka selalu ceria dan hidup bahagia.

Karena sakit atau semacam kelainan pertumbuhan sejak kecil, postur pria ini pun tampak seperti tubuh anak kecil, dan kerap menjadi bahan tertawaan.

Belakangan, ia bertemu dengan seorang perempuan yang mempunyai fisik yang sama, keduanya juga memiliki pengalaman yang hampir sama, kemudian mereka jatuh cinta dan merajut nya dalam pernikahan.

Tak lama setelah menikah, istri nya pun hamil, dan sang suami pun semakin sayang pada istrinya. Ketika si suami yang sedang sibuk di dapur, berencana membuat masakan yang enak dan bergizi untuk makan siang istrinya. Sang istri pun membantu menyeka keringat di dahi suaminya dengan tatapan sayang, terlihat sangat romantis dengan cinta yang tulus.

Selama kehamilan istri nya, sang suami selalu setia menemani periksa kandungan di rumah sakit. Sang suami juga mencatat dengan cermat setiap hasil pemeriksaan, ia takut terjadi sesuatu yang tidak diinginkan saat kelahiran anak nya nanti, hal ini wajar baginya karena untuk pertama kali dalam hidupnya akan menjadi seorang ayah.

Setiap kali keluar, mereka selalu menjadi fokus perhatian karena bentuk fisik mereka. Tapi mereka tidak peduli dengan tatapan orang lain, yang penting mereka bahagia, dan ini sudah lebih dari cukup bagi mereka. Harapan yang sederhana tapi penuh makna bagi mereka yang selalu bisa bersyukur atas indah nya karunia Tuhan.

Akhirnya anak mereka pun lahir, namun, kepalanya tampak bulat dan besar, terlihat sedikit aneh, tapi untungnya indikator kesehatan anaknya normal.Pasutri mini ini tampak sangat bahagia melihat anak mereka yang tumbuh sehat.

Saat merayakan ulang tahun ke satu buah hati mereka, suami istri ini membeli kue ulang tahun yang besar untuk ulang tahun anaknya, tampak senyum bahagia tersirat dari wajah keluarga kecil yang beranggotakan tiga orang ini.

Meskipun pasutri yang berukuran mini ini sering dipandang dengan tatapan aneh, tetapi mereka memiliki sikap yang baik, tidak peduli dengan tatapan aneh orang – orang sekitar.

 

Bagi mereka yang penting keluarga nya hidup bahagia tanpa menyusahkan orang lain. Semoga pasangan suami istri yang tabah ini hidup bahagia dan langgeng sepanjang masa

Sumber: B01

sumber http:// berita semasa dot net

7 kanak-kanak hidup dalam rumah yang kotor, malah turut menemui ulat dalam lampin bayi 18 bulan! Pengotornya Tak Masuk Akal!

7 kanak-kanak hidup dalam rumah yang kotor, malah turut menemui ulat dalam lampin bayi 18 bulan! Pengotornya Tak Masuk Akal!

NORTH CAROLINA – Satu pasangan telah didakwa atas pertuduhan mendera kanak-kanak selepas pihak berkuasa menemui tujuh kanak-kanak dalam keadaan tidak terurus dan kotor di rumah mereka, termasuk seorang bayi berusia 18 bulan dengan ulat di dalam lampin, lapor Daily Mail.

Susulan penemuan yang mengejutkan itu pada malam Jumaat lalu, Jamie Leigh Hiatt, 25, dan Michael Patrick McKnight, 26, ditahan dan didakwa atas enam pertuduhan mendera anak-anak mereka.

Difahamkan, McKnight adalah bapa kepada tiga orang anak, yang selebihnya adalah anak kepada Hiatt.

Pegawai Polis Lexington berkata, ketika pihak kebajikan datang membuat pemeriksaan, mereka menemui tujuh kanak-kanak di bawah umur enam tahun hidup dalam keadaan yang sangat kotor dan tidak sihat.

Kapten Michael Hunt dari Jabatan Polis Lexington berkata, ketika anggotanya masuk ke rumah itu, anggota pegawainya terhidu bau najis dan air kencing yang sangat kuat. Malah, keadaan dalam rumah itu sangat teruk dan menemui najis manusia dan haiwan di dalam rumah keluarga berkenaan.

Bimbang dengan tahap kesihatan kesemua kanak-kanak itu, pasukan perubatan telah dikerahkan ke tempat kejadian. Seorang bayi berusia setahun dan anak kembar berusia 18 bulan dibawa Pusat Perubatan Lexington, di mana mereka mendapati salah seorang bayi kembar itu mempunyai ulat di dalam lampinnya.

Pegawai Polis Lexington berkata, ketika pihak kebajikan datang membuat pemeriksaan, mereka menemui tujuh kanak-kanak di bawah umur enam tahun hidup dalam keadaan yang sangat kotor dan tidak sihat.

Kapten Michael Hunt dari Jabatan Polis Lexington berkata, ketika anggotanya masuk ke rumah itu, anggota pegawainya terhidu bau najis dan air kencing yang sangat kuat. Malah, keadaan dalam rumah itu sangat teruk dan menemui najis manusia dan haiwan di dalam rumah keluarga berkenaan.

Bimbang dengan tahap kesihatan kesemua kanak-kanak itu, pasukan perubatan telah dikerahkan ke tempat kejadian. Seorang bayi berusia setahun dan anak kembar berusia 18 bulan dibawa Pusat Perubatan Lexington, di mana mereka mendapati salah seorang bayi kembar itu mempunyai ulat di dalam lampinnya.

Ketiga-tiga kanak-kanak itu kemudian dihantar ke Hospital Kanak-Kanak Brenner untuk menerima rawatan lanjut. Manakala empat lagi kanak-kanak berkenaan diambil dan ditempatkan di rumah saudara mara mereka atau pusat jagaan untuk sementara waktu.

Hiatt dan McKnight dijatuhkan hukuman penjara, masing-masing dengan bon $100,000. Pihak berkuasa berkata, caj tambahan boleh ditambah dan kedua-duanya akan dibicarakan di mahkamah pada 20 November.

Sumber: The Reporter

.

Doktor Pelik Gadis 17 Tahun Dapatkan Rawatan Sebab Sakit Sulit..Bila Check, Rupa-Rupanya Abangnya..

Gara-gara melahirkan anak dalam kereta, kisah abang rogol adik di Betong terbongkar semalam.

Menurut Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Polis Kontingen Sarawak, SAC Dato Dev Kumar, kes ini diketahui umum apabila seorang remaja berumur 17 tahun mendapatkan rawatan selepas bersalin di hospital Sri Aman pagi semalam.

Hasil temuduga dengan mangsa mendapati, beliau telah dirogol oleh abang kandungnya sendiri sejak bulan april tahun lepas di sebuah sekolah dekat Pusa, Betong.

SAC Dato Dev yang dihubungi pemberita RTM mengesahkan kes berkenaan di Kuching.

Malah beliau turut menyembunyikan kandungan terbabit dari pihak hospital sehingga melahirkan anak lelaki di dalam kereta semalam.

Hasil laporan ini telah membawa kepada penangkapan abang kandung mangsa yang berumur 35 tahun di sebuah rumah dekat Debak pada pukul 6.40 petang semalam.

Kes disiasat dibawah seksyen 376, B kanun keseksaan, bagi sumbang mahram. Kredit-EBerita

.

Doktor Pelik Gadis 17 Tahun Dapatkan Rawatan Sebab Sakit Sulit..Bila Check, Rupa-Rupanya Abangnya Lakukan Sesuatu Yang Sangat Mengejutkan!

Doktor Pelik Gadis 17 Tahun Dapatkan Rawatan Sebab Sakit Sulit..Bila Check, Rupa-Rupanya Abangnya..

Gara-gara melahirkan anak dalam kereta, kisah abang rogol adik di Betong terbongkar semalam.

Menurut Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Polis Kontingen Sarawak, SAC Dato Dev Kumar, kes ini diketahui umum apabila seorang remaja berumur 17 tahun mendapatkan rawatan selepas bersalin di hospital Sri Aman pagi semalam.

Hasil temuduga dengan mangsa mendapati, beliau telah dirogol oleh abang kandungnya sendiri sejak bulan april tahun lepas di sebuah sekolah dekat Pusa, Betong.

SAC Dato Dev yang dihubungi pemberita RTM mengesahkan kes berkenaan di Kuching.

Malah beliau turut menyembunyikan kandungan terbabit dari pihak hospital sehingga melahirkan anak lelaki di dalam kereta semalam.

Hasil laporan ini telah membawa kepada penangkapan abang kandung mangsa yang berumur 35 tahun di sebuah rumah dekat Debak pada pukul 6.40 petang semalam.

Kes disiasat dibawah seksyen 376, B kanun keseksaan, bagi sumbang mahram. Kredit-EBerita

.
NORTH CAROLINA – Satu pasangan telah didakwa atas pertuduhan mendera kanak-kanak selepas pihak berkuasa menemui tujuh kanak-kanak dalam keadaan tidak terurus dan kotor di rumah mereka, termasuk seorang bayi berusia 18 bulan dengan ulat di dalam lampin, lapor Daily Mail.

Susulan penemuan yang mengejutkan itu pada malam Jumaat lalu, Jamie Leigh Hiatt, 25, dan Michael Patrick McKnight, 26, ditahan dan didakwa atas enam pertuduhan mendera anak-anak mereka.

Difahamkan, McKnight adalah bapa kepada tiga orang anak, yang selebihnya adalah anak kepada Hiatt.

Pegawai Polis Lexington berkata, ketika pihak kebajikan datang membuat pemeriksaan, mereka menemui tujuh kanak-kanak di bawah umur enam tahun hidup dalam keadaan yang sangat kotor dan tidak sihat.

Kapten Michael Hunt dari Jabatan Polis Lexington berkata, ketika anggotanya masuk ke rumah itu, anggota pegawainya terhidu bau najis dan air kencing yang sangat kuat. Malah, keadaan dalam rumah itu sangat teruk dan menemui najis manusia dan haiwan di dalam rumah keluarga berkenaan.

Bimbang dengan tahap kesihatan kesemua kanak-kanak itu, pasukan perubatan telah dikerahkan ke tempat kejadian. Seorang bayi berusia setahun dan anak kembar berusia 18 bulan dibawa Pusat Perubatan Lexington, di mana mereka mendapati salah seorang bayi kembar itu mempunyai ulat di dalam lampinnya.

Pegawai Polis Lexington berkata, ketika pihak kebajikan datang membuat pemeriksaan, mereka menemui tujuh kanak-kanak di bawah umur enam tahun hidup dalam keadaan yang sangat kotor dan tidak sihat.

Kapten Michael Hunt dari Jabatan Polis Lexington berkata, ketika anggotanya masuk ke rumah itu, anggota pegawainya terhidu bau najis dan air kencing yang sangat kuat. Malah, keadaan dalam rumah itu sangat teruk dan menemui najis manusia dan haiwan di dalam rumah keluarga berkenaan.

Bimbang dengan tahap kesihatan kesemua kanak-kanak itu, pasukan perubatan telah dikerahkan ke tempat kejadian. Seorang bayi berusia setahun dan anak kembar berusia 18 bulan dibawa Pusat Perubatan Lexington, di mana mereka mendapati salah seorang bayi kembar itu mempunyai ulat di dalam lampinnya.

Ketiga-tiga kanak-kanak itu kemudian dihantar ke Hospital Kanak-Kanak Brenner untuk menerima rawatan lanjut. Manakala empat lagi kanak-kanak berkenaan diambil dan ditempatkan di rumah saudara mara mereka atau pusat jagaan untuk sementara waktu.
 
Hiatt dan McKnight dijatuhkan hukuman penjara, masing-masing dengan bon $100,000. Pihak berkuasa berkata, caj tambahan boleh ditambah dan kedua-duanya akan dibicarakan di mahkamah pada 20 November.

Sumber: The Reporter

Innalillah ! Murid Tahun 1 Ditemui ‘Rentung’ Dalam Keadaan Peluk Beg Sekolah Di Ruang Tamu Rumah..

Innalillah ! Murid Tahun 1 Ditemui ‘Rentung’ Dalam Keadaan Peluk Beg Sekolah Di Ruang Tamu Rumah..

“Dia suka ke sekolah dan seronok masuk tahun satu, sampaikan meninggal pun masih lagi peluk beg sekolah.”
Mohd. Azmi Raji, 51, sukar menahan air mata bercerita mengenang cucunya, Siti Halaidah Abdullah, yang ditemui rentung dalam kebakaran rumah didiami 10 sekeluarga di Kampung Tembongon di Putatan hari ini,

Kebakaran bermula kira-kira pukul 3.30 pagi dan memusnahkan empat rumah.

Mayat Siti Halaidah ditemui berhampiran pintu keluar di tingkat bawah rumah dua tingkat berkenaan, manakala ibunya, Siti Sarta Mohd Azmi, 26, melecur 50 peratus pada badan dan dirawat di Hospital Queen Elizabeth di sini.

Mohd Azmi yang juga buruh binaan, tersedar daripada tidur selepas terasa bahang panas sebelum terdengar bunyi rekahan kayu dimamah api dan mendapati hampir keseluruhan siling tingkat bawah rumah terbakar.

Beliau bergegas mengejutkan isterinya, Roslinda Mohd Ipang, 49, sebelum ke tingkat atas untuk mengarahkan tiga anak serta lima cucu keluar.

“Api terlalu besar. Saya menahan bahang kerana mahu menyiram air di pintu keluar untuk memudahkan anak dan cucu ke tempat selamat.

“Selepas itu baru saya perasan Siti Halaidah tiada dan kami cuba masuk semula namun tidak berjaya.

“Siti Sarta nekad meredah api dan masuk ke rumah yang terbakar untuk mencari Siti Halaidah tetapi gagal menemui anaknya kerana api sudah marak,” katanya yang turut melecur di belakang badan.

Sementara itu, Jurucakap Jabatan Bomba dan Penyelamat Malaysia Sabah, berkata pihaknya menerima panggilan kejadian pada pukul 3.35 pagi sebelum menghantar tiga jentera bersama 22 anggota ke lokasi.

“Setibanya di tempat kejadian, empat rumah marak terbakar dan bomba memadam kebakaran bagi mengelak api merebak.

“Selepas api dipadamkan, kita menemui mayat seorang kanak-kanak perempuan rentung manakala seorang wanita dewasa parah akibat melecur.

“Operasi tamat sepenuhnya pada jam 7.15 pagi manakala mayat mangsa diserahkan kepada polis untuk tindakan lanjut. Punca kebakaran dan jumlah kerugian masih disiasat,” katanya.

.

Ahli Kumpulan Nasyid Yang Letak Dadah Pada Farid Kamil Tampil.. Memang Mengejutkan Rupa Rupanya.. Tak Sangka Dia Sanggup Buat Macam Tu!

“Sejujurnya kami terkejut dengan laporan media dan kenyataan rasmi polis tentang ahli kumpulan kami terlibat dengan penyalahgunaan dadah dan terkait dengan laporan Farid Kamil.

Kumpulan nasyid Firdaus menafikan terdapat ahli kumpulannya bernama Osh yang didakwa terlibat memasukkan dadah dalam minuman Datuk Farid Kamil.

Salah seorang ahli kumpulan itu, Idzwan Yacob, berkata, laporan yang ditulis menerusi beberapa media telah mencalarkan imej kumpulan nasyid berkenaan.

“Kami tidak kenal rapat dengan Farid Kamil dan Osh yang dimaksudkan itu tiada kaitan dengan kumpulan Firduas,” tegasnya.

Pada Khamis lalu, Ketua Polis Selangor, Datuk Mazlan Mansor berkata, pihaknya memberi tempoh sehingga Jumaat buat Ahmad Tajuddin atau Taj dan Osh dari kumpulan Firdaus untuk tampil bagi membantu siasatan.

Selain Idzwan, Firdaus turut dianggotai oleh Mohamad Tarmidi, Mohamad Ismadi Wasli dan Mohd Rasul Mohammad Noor.

Sementara itu tambah Idzwan, kesilapan laporan itu menyebabkan mereka menerima banyak panggilan yang bertanyakan kesahihan perkara berkenaan.

“Sejak dua hari lalu kami menerima banyak panggilan daripada keluarga dan rakan artis. Perkara itu sedikit sebanyak memberi persepsi buruk kepada kami dan kumpulan artis yang lain.

“Ahli kumpulan kami tidak pernah terlibat dengan penyalahgunaan dadah seperti dilaporkan itu,” ujarnya.

Dia juga berharap agar pihak polis memastikan kesahihan fakta yang diterima itu sebelum memberi kenyataan rasmi kepada media.

Pada Rabu lalu, pelakon filem KL Gangster, Sofi Jikan ditahan reman selama tiga hari untuk membantu siasatan selepas didapati positif dadah jenis ganja. Bagaimanapun, kini sudah dibebaskan dengan jaminan polis pada Jumaat.

Pelakon itu disiasat mengikut Seksyen 15(1)(a) Akta Dadah Berbahaya 1952 yang memperuntukkan penjara maksimum dua tahun atau denda maksimum RM5,000 atau kedua-duanya serta perintah pengawasan sehingga tiga tahun.

Pada 16 Januari lalu, Farid Kamil didakwa di Mahkamah Majistret Petaling Jaya, atas empat pertuduhan iaitu dua tuduhan menyebabkan kecederaan, berkelakuan tidak senonoh dan mengganggu penjawat awam di Balai Polis Trafik Kota Damansara.

Sebaik dibebaskan, Farid kemudian membuat dua laporan polis yang mendakwa dirinya dianiaya tiga rakan artis yang memasukkan dadah dalam minumannya dan memberikan rokok bersalut sejenis cecair sehingga membuatkan dia berasa khayal dan bertindak ganas.

Malah, Farid turut menyuarakan ketidakpuasan hati terhadap layanan daripada pihak polis ketika dalam tahanan sehingga mengalami kecederaan dan telah menamakan pegawai polis yang terlibat.

.

 

Ahli Kumpulan Nasyid Yang Letak Dadah Pada Farid Kamil Tampil.. Memang Mengejutkan Rupa Rupanya.. Tak Sangka Dia Sanggup Buat Macam Tu!

Ahli Kumpulan Nasyid Yang Letak Dadah Pada Farid Kamil Tampil.. Memang Mengejutkan Rupa Rupanya.. Tak Sangka Dia Sanggup Buat Macam Tu!

“Sejujurnya kami terkejut dengan laporan media dan kenyataan rasmi polis tentang ahli kumpulan kami terlibat dengan penyalahgunaan dadah dan terkait dengan laporan Farid Kamil.

Kumpulan nasyid Firdaus menafikan terdapat ahli kumpulannya bernama Osh yang didakwa terlibat memasukkan dadah dalam minuman Datuk Farid Kamil.

Salah seorang ahli kumpulan itu, Idzwan Yacob, berkata, laporan yang ditulis menerusi beberapa media telah mencalarkan imej kumpulan nasyid berkenaan.

“Kami tidak kenal rapat dengan Farid Kamil dan Osh yang dimaksudkan itu tiada kaitan dengan kumpulan Firduas,” tegasnya.

Pada Khamis lalu, Ketua Polis Selangor, Datuk Mazlan Mansor berkata, pihaknya memberi tempoh sehingga Jumaat buat Ahmad Tajuddin atau Taj dan Osh dari kumpulan Firdaus untuk tampil bagi membantu siasatan.

Selain Idzwan, Firdaus turut dianggotai oleh Mohamad Tarmidi, Mohamad Ismadi Wasli dan Mohd Rasul Mohammad Noor.

Sementara itu tambah Idzwan, kesilapan laporan itu menyebabkan mereka menerima banyak panggilan yang bertanyakan kesahihan perkara berkenaan.

“Sejak dua hari lalu kami menerima banyak panggilan daripada keluarga dan rakan artis. Perkara itu sedikit sebanyak memberi persepsi buruk kepada kami dan kumpulan artis yang lain.

“Ahli kumpulan kami tidak pernah terlibat dengan penyalahgunaan dadah seperti dilaporkan itu,” ujarnya.

Dia juga berharap agar pihak polis memastikan kesahihan fakta yang diterima itu sebelum memberi kenyataan rasmi kepada media.

Pada Rabu lalu, pelakon filem KL Gangster, Sofi Jikan ditahan reman selama tiga hari untuk membantu siasatan selepas didapati positif dadah jenis ganja. Bagaimanapun, kini sudah dibebaskan dengan jaminan polis pada Jumaat.

Pelakon itu disiasat mengikut Seksyen 15(1)(a) Akta Dadah Berbahaya 1952 yang memperuntukkan penjara maksimum dua tahun atau denda maksimum RM5,000 atau kedua-duanya serta perintah pengawasan sehingga tiga tahun.

Pada 16 Januari lalu, Farid Kamil didakwa di Mahkamah Majistret Petaling Jaya, atas empat pertuduhan iaitu dua tuduhan menyebabkan kecederaan, berkelakuan tidak senonoh dan mengganggu penjawat awam di Balai Polis Trafik Kota Damansara.

Sebaik dibebaskan, Farid kemudian membuat dua laporan polis yang mendakwa dirinya dianiaya tiga rakan artis yang memasukkan dadah dalam minumannya dan memberikan rokok bersalut sejenis cecair sehingga membuatkan dia berasa khayal dan bertindak ganas.

Malah, Farid turut menyuarakan ketidakpuasan hati terhadap layanan daripada pihak polis ketika dalam tahanan sehingga mengalami kecederaan dan telah menamakan pegawai polis yang terlibat.

.

“Dia suka ke sekolah dan seronok masuk tahun satu, sampaikan meninggal pun masih lagi peluk beg sekolah.”
Mohd. Azmi Raji, 51, sukar menahan air mata bercerita mengenang cucunya, Siti Halaidah Abdullah, yang ditemui rentung dalam kebakaran rumah didiami 10 sekeluarga di Kampung Tembongon di Putatan hari ini,

Kebakaran bermula kira-kira pukul 3.30 pagi dan memusnahkan empat rumah.

Mayat Siti Halaidah ditemui berhampiran pintu keluar di tingkat bawah rumah dua tingkat berkenaan, manakala ibunya, Siti Sarta Mohd Azmi, 26, melecur 50 peratus pada badan dan dirawat di Hospital Queen Elizabeth di sini.

Mohd Azmi yang juga buruh binaan, tersedar daripada tidur selepas terasa bahang panas sebelum terdengar bunyi rekahan kayu dimamah api dan mendapati hampir keseluruhan siling tingkat bawah rumah terbakar.

Beliau bergegas mengejutkan isterinya, Roslinda Mohd Ipang, 49, sebelum ke tingkat atas untuk mengarahkan tiga anak serta lima cucu keluar.

“Api terlalu besar. Saya menahan bahang kerana mahu menyiram air di pintu keluar untuk memudahkan anak dan cucu ke tempat selamat.

“Selepas itu baru saya perasan Siti Halaidah tiada dan kami cuba masuk semula namun tidak berjaya.

“Siti Sarta nekad meredah api dan masuk ke rumah yang terbakar untuk mencari Siti Halaidah tetapi gagal menemui anaknya kerana api sudah marak,” katanya yang turut melecur di belakang badan.

Sementara itu, Jurucakap Jabatan Bomba dan Penyelamat Malaysia Sabah, berkata pihaknya menerima panggilan kejadian pada pukul 3.35 pagi sebelum menghantar tiga jentera bersama 22 anggota ke lokasi.

“Setibanya di tempat kejadian, empat rumah marak terbakar dan bomba memadam kebakaran bagi mengelak api merebak.

“Selepas api dipadamkan, kita menemui mayat seorang kanak-kanak perempuan rentung manakala seorang wanita dewasa parah akibat melecur.

“Operasi tamat sepenuhnya pada jam 7.15 pagi manakala mayat mangsa diserahkan kepada polis untuk tindakan lanjut. Punca kebakaran dan jumlah kerugian masih disiasat,” katanya.