Masih Ingat Kes Ni ? Selepas Lama Berdiam Diri Akhirnya Ibu Itu Tampil Beri Cerita SEBENAR..

Masih Ingat Kes Ni ? Selepas Lama Berdiam Diri Akhirnya Ibu Itu Tampil Beri Cerita SEBENAR..

Baru-baru ni viral di laman sosial video seorang ibu “naik angin” dengan anaknya berusia 3 tahun. Kejadian itu mendapat kecaman meluas netizen. Selepas lama berdiam diri, akhirnya ibu itu tampil beritahu kisah sebenar yang buat ramai terkedu. Allahu. Baca dan kongsikan.

DISEBAR “ORANG DALAM”
“SEMUA itu fitnah dan cerita palsu sengaja direka bekas biras dengan niat mahu menjatuhkan maruah saya sebagai ibu kandung.

“Saya tidak pukul atau tolak anak saya sebaliknya dia terjatuh sendiri atas jalan,” demikian penjelasan seorang wanita dikenali sebagai Umi, 38, yang mendapat kecaman netizen selepas didakwa memukul anak kandung di depan rumahnya di Taman Mahkota Emas, Kuantan, Isnin lalu.

Umi berkata, kejadian itu bukan berlaku di depan rumahnya seperti yang tular di media sosial tetapi berlaku di depan rumah rakannya di Taman Sri Teruntum, Kuantan, pada 1.30 petang.

DISEBAR “ORANG DALAM”
Menurutnya, sebelum kejadian, anaknya keluar bermain bersama anak rakannya namun tidak pulang sebelum dia berpusing sebanyak tiga kali mencari di sekitar taman berkenaan namun gagal ditemui.

Katanya, dia mula menjadi marah dan terkejut selepas melihat anaknya pulang bersendirian sambil memeluk anak anjing ditemui.

ANAK PELUK ANAK ANJING
“Saya hanya marah dia kerana memeluk anak anjing sedangkan haiwan itu haram untuk disentuh.

“Gambar yang menunjukkan dia terjatuh itu bukan ditolak saya tetapi terjatuh sendiri sebelum anak masuk ke dalam kenderaan,” katanya ketika ditemui, di sini, hari ini.

Umi berkata, laporan perubatan dibuat di Hospital Tengku Ampuan Afzan (HTAA) Kuantan mengesahkan anaknya tidak mengalami sebarang kecederaan ataupun luka.

Katanya, dia mengalami lebam di tangan kanan kerana terkena pintu belakang kereta ketika menyuruh anaknya masuk ke dalam kenderaan.

“Saya tahu perbuatan siapa yang sengaja menviralkan kejadian itu di laman sosial dan dia adalah bekas biras saya dan saya sudah bersedia untuk mengambil tindakan undang-undang kerana dia sudah menjatuhkan maruah saya,” katanya.

BUKAN KES PENDERAAN
Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kuantan Asisten Komisioner Abdul Aziz Salleh ketika dihubungi mengesahkan menerima laporan berhubung kejadian itu.

“Ibu mangsa berusia lingkungan 38 tahun tampil di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Kuantan hari sama untuk memberi keterangan berhubung kejadian itu,” katanya.

Sumber : Harian Metro via KhalifahMediaNetwork

Beliau berkata, polis mengesahkan kejadian itu tidak berunsurkan kes penderaan sebaliknya hanya salah faham dalam keluarga dan doktor turut mengesahkan mangsa tidak mengalami sebarang kecederaan.

.

Hukum Isteri Bersedekah Dengan Harta Suami,Adakah Memerlukan Kebenaran Suami Atau Tidak?Ramai Yang Tak Tahu!

Hadith berkenaan perkara ini :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَنْفَقَتْ الْمَرْأَةُ مِنْ طَعَامِ بَيْتِهَا غَيْرَ مُفْسِدَةٍ كَانَ لَهَا أَجْرُهَا بِمَا أَنْفَقَتْ وَلِزَوْجِهَا أَجْرُهُ بِمَا كَسَبَ وَلِلْخَازِنِ مِثْلُ ذَلِكَ لَا يَنْقُصُ بَعْضُهُمْ أَجْرَ بَعْضٍ شَيْئًا

artinya : Dari ‘Aisyah r.a. dia berkata : Rasulullah saw telah bersabda : “Jika bersedekah olih seorang perempuan dari makanan yang ada di rumah (suami) nya yang bukan bermaksud menimbulkan kerusakan maka baginya pahala atas apa yang dibelanjakan dan bagi suaminya pahala dengan sebab harta yang diusahakannya. Demikian juga bagi seorang penjaga harta benda (yakni mendapat pahala) dengan tidak dikurangi sedikitpun pahala masing-masing dari mereka.” (Hadith Bukhari)

Al-Imam Nawawi berkata :

وَاعْلَمْ أَنَّهُ لَا بُدّ لِلْعَامِلِ – وَهُوَ الْخَازِن – وَلِلزَّوْجَةِ وَالْمَمْلُوك مِنْ إِذْن الْمَالِك فِي ذَلِكَ ، فَإِنْ لَمْ يَكُنْ إِذْنٌ أَصْلًا فَلَا أَجْر لِأَحَدٍ مِنْ هَؤُلَاءِ الثَّلَاثَة ، بَلْ عَلَيْهِمْ وِزْر بِتَصَرُّفِهِمْ فِي مَال غَيْرهمْ بِغَيْرِ إِذْنه .
وَالْإِذْن ضَرْبَانِ : أَحَدهمَا : الْإِذْن الصَّرِيح فِي النَّفَقَة وَالصَّدَقَة ، وَالثَّانِي : الْإِذْن الْمَفْهُوم مِنْ اِطِّرَاد الْعُرْف وَالْعَادَة كَإِعْطَاءِ السَّائِل كِسْرَة وَنَحْوهَا مِمَّا جَرَتْ الْعَادَة بِهِ وَاطَّرَدَ الْعُرْف فِيهِ ، وَعُلِمَ بِالْعُرْفِ رِضَاء الزَّوْج وَالْمَالِك بِهِ ، فَإِذْنه فِي ذَلِكَ حَاصِل وَإِنْ لَمْ يَتَكَلَّم ،
وَهَذَا إِذَا عَلِمَ رِضَاهُ لِاطِّرَادِ الْعُرْف وَعَلِمَ أَنَّ نَفْسه كَنُفُوسِ غَالِب النَّاس فِي السَّمَاحَة بِذَلِكَ وَالرِّضَا بِهِ ، فَإِنْ اِضْطَرَبَ الْعُرْف وَشَكَّ فِي رِضَاهُ أَوْ كَانَ شَخْصًا يَشُحّ بِذَلِكَ وَعَلِمَ مِنْ حَاله ذَلِكَ أَوْ شَكَّ فِيهِ لَمْ يَجُزْ لِلْمَرْأَةِ وَغَيْرهَا التَّصَدُّق مِنْ مَاله إِلَّا بِصَرِيحِ إِذْنه .

Maksudnya : Ketahui olih kamu bahawa bagi seorang pekerja yaitu penjaga harta tuannya dan juga si istri dan hamba yang ingin membelanjakan harta tuan atau suaminya hendaklah mendapatkan izin dari si pemilik harta atau suaminya terlebih dahulu. Bila tidak ada izinnya sama sekali maka tidak ada pahala yang didapatkan oleh ketiga golongan tersebut. Bahkan ketiganya (yakni pekerja, isteri dan hamba) berdosa karena menggunakan harta orang lain tanpa ada izin pemiliknya.

Dan izin itu ada dua macam. Salah satunya ialah izin yang jelas membenarkan berbelanja dan bersedekah. Dan izin yang kedua ialah izin yang difahami dari kebiasaan yang berlaku seperti memberi sepotong roti kepada peminta dan yang seumpamanya.

Dan telah diketahui bahawa suami dan pemilik harta itu redha dengan pemberiannya itu. Dengan kata lain bahawa suami dan pemilik harta memberi izin walaupun tidak dengan perkataan.

Dan hal ini apakala diketahui ridhanya kerana kebiasaan yang berlaku dan diketahui bahawa dirinya sama seperti manusia-manusia yang suka bersedekah dengan harta.

Maka jika tidak dapat dipastikan tentang sikap dermawannya atau ragu adakah dia suka bersedekah atau tiada atau memang sikapnya tidak suka bersedekah dan diketahui hal itu melalui kelakuannya maka tidak harus bagi si isteri atau penjaga harta bersedekah dari hartanya melainkan mesti dengan ada izinnya yang jelas.

(Kitab Syarah Muslim Imam Nawawi)

Keterangan

– Bersedekah adalah amalan baik yang akan memperolehi pahala di akhirat.

– Bersedekah dengan harta sendiri tidak memerlukan izin orang lain.

– Jika mahu bersedekah dengan harta orang lain seperti harta suami atau majikan maka mestilah dengan izin suami dan majikan.

– Jika suami izinkan isteri bersedekah dengan harta suami atau majikan izinkan perkeja bersedekah dengan harta majikan maka semua mereka mendapat ganjaran pahala.

– Izin dari tuan harta untuk bersedekah mestilah dengan berlafaz atau bertulis atau lain-lain alamat memberi izin.

– Jika suami atau tuan harta tidak memberi izin dengan jelas tetapi yang bersedekah tahu bahawa suami atau tuan harta akan suka jika diketahui sedekahnya itu maka hukumnya adalah harus.

– Jika disyakki adakah suami atau tuan harta akan benarkan sedekah dengan hartanya atau tidak maka tidak harus bersedekah.

– Bersedekah dengan harta orang tanpa izin adalah berdosa dan tidak mendapat pahala.

wallahua’lam

Sumber: Ustaz Azhar Idrus (Original)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *